Sabtu, 01 Desember 2012

KACA PIRING: SI HARUM DENGAN SERIBU MANFAAT

-->



Kacapiring.. Apa yang menarik dari tanaman ini?

Secara kasat mata kacapiring, di Bali dikenal dengan nama jempiring dan merupakan maskot kota Denpasar, dengan bunga yang berwarna putih polos tampak menonjol dari warna daunnya yang hijau tua mengkilat. Selain itu, yang tidak kalah menarik adalah, bau harum yang dipancarkannya. Bahkan beberapa kuntum kaca piring dapat mengharumkan ruangan berukuran 3 x 3 m. Saya tahu ini karena saya selalu melakukannya. 

Jadi, anda tidak perlu lagi membeli pengharum ruangan kimia yang membawa dampak kurang baik bagi tubuh manusia. Lebih-lebih bila anda memiliki anak-anak balita dan bayi. Kesadaran untuk hidup alami harus terus dikembangkan demi kesehatan dan kesejahteraan umat manusia sendiri.

Anda tertarik untuk mengenal bunga kacapiring (manfaat dan budi dayanya) lebih jauh? Silakan teruskan membaca berbagai informasi yang saya kutip dari berbagai sumber di internet.
Pada umumnya bunga kacapiring (Gardenia) banyak dipelihara orang sebagai tanaman hias. Orang-orang juga sering memanfaatkan kaca piring menjadi pagar hijau yang memiliki aroma harum.

Kacapiring termasuk tumbuhan perdu dari suku kopi-kopian atau Rubiaceae.  Tanaman juga dikenal dengan nama binomial Gardenia jasminoides yang berarti "seperti melati," walaupun tidak ada hubungannya dengan marga Jasminum (Melati).

Selain itu kacapiring berumur tahunan dengan banyak cabang, ranting maupun daun yang lebat. Kelebihan dari bunga kacapiring ini adalah bahwa kacapiring mudah tumbuh di sembarang tempat, baik di daerah dingin maupun panas. Namun, tumbuhan ini lebih cocok di daerah pegunungan atau lokasi yang tingginya lebih dari 400 meter di atas permukaaan laut.

Batang pohon kaca piring mampu mencapai ketinggian sekitar 1-2 meter. Bunganya berukuran besar, indah, mirip dengan bunga mawar putih dengan tajuk-tajuk melingkar dan bersusun membentuk satu kesatuan yang anggun. Daunnya berbentuk oval, tebal, licin dan mengilap pada permukaan telapak daun bagian atasnya.

UNTUK PERNIKAHAN? 

Bunga hanya muncul sekuntum di ujung-ujung tangkai, mempunyai 6 daun mahkota walaupun sebagian kultivar mempunyai bunga ganda (daun mahkota berlapis). Bunga sewaktu baru mekar berwarna putih bersih, tapi sedikit-sedikit berubah warna menjadi krem kekuningan. Bunga berbau sangat harum sehingga sering digunakan sebagai bahan baku minyak bunga. Karena keharuman bunganya, kacapiring mempunyai nilai komersial untuk dibuat minyak wangi. Sedang pengembangbiakan tanaman ini dapat dilakukan dengan cara stek atau cangkok.


(Anda berminat memiliki atau mengoleksi tanaman KACAPIRING? Silakan klik www.SupplierBibitTanamanHias.Blogspot.com

MANFAAT KACAPIRING:

-->Kacapiring berasal dari Cina dan Jepang. -->Di Cina, bunganya digunakan sebagai penambah rasa pada daun teh. Buahnya bisa dimakan dan dapat digunakan sebagai pewarna kuning pada makanan (seperti kunyit).

 
-->Sifat dan Khasiat
Buah kacapiring rasanya pahit, sifatnya dingin, dengan Afinitas ke meridian jantung, hati, paru, lambung, dan sanjiao. Buah kacapiring berfungsi sebagai pembersih panas dan api, menyejukkan darah, membuang racun, serta menghilangkan lembab. Khasiat buah kacapiring adalah meningkatkan Fungsi hati dan menenangkan emosi (sedative), malancarkan aliran empedu ke usus (kolagoga), antiradang (antiflogistik), antibiotic, pereda demam (anti piretik), peluruh dahak, peluruh kencing (diuretik), penyejuk darah, penawar racun (detoksikan), penghenti perdarahan (hemostatis), dan menghancurkan Bekuan darah. Ekstrak buah kacapiring berkhasiat hepatoprotektor, yaitu melindungi hati dari kerusakan akibat racun.

Akar dan bunga berkhasiat peluruh haid. Bunga berkhasiat hemostatis, penenang (sedatif), dan peluruh kencing (diuretik).

Kandungan Kimia
Buah mengandung minyak asiri, gardenin, gardenosid, geniposid, genipin-1-D-gentiobioside, gardoside (8,10 dehydrologanin), scandoside menthyl ester, glikosid, sitosterol, mannitol, nonacosane, krosetin, krosin, klorogenin, tannin, dan dekstrose. Gardenin adalah Kloroform berwarna kuning emas, larut dalam alcohol dan kloroform. Kulit buah mengandung ursolic acid.

Daun mengandung saponin, flavonoid, polifenol, dan minyak asiri.

Bagian yang Digunakan
Bagian tanaman yang digunakan sebagai obat adalah buah masak (zhi zi) dan akarnya. Daun dan bunga juga digunakan sebagai obat. Buah dipetik setelah masak, lalu kukus atau rebus sebentar sebelum dikeringkan untuk disimpan. Buah bisa digunakan segar atau setelah dikeringkan. Daun dipetik sepanjang tahun. Setelah dicuci bersih, lalu jemur sampai kering.

Indikasi
Buah kacapiring digunakan untuk mengatasi:

* Penyakit dengan demam yang memberikan gejala demam tinggi, mudah tersinggung, delirium, gangguan kesadaran,
* Radang hati (hepatitis), sakit kuning (jaundice) di sertai demam, tidak nafsu makan, air kencing sedikit (oliguria), dan kencing sakit (disuria),
* Radang selaput lender kandung kencing (cystitis),
* Radang payudara (mastitis),
* Perdarahan akibat darah panas seperti muntah darah (hematemesis), kencing darah (hematuria), Berak darah, batuk darah (hemoptisis), mimisan (epistaksis),
* Susah tidur (insomnia),
* Sakit tenggorok, sariawan, sakit gigi,
* Disentri, gigitan ular,
* Mata bengkak dan nyeri (conjungtivitis akut), dan
* Tekanan darah tinggi (hipertensi).



Daun kacapiring digunakan untk mengatasi:

* Demam,
* Sesak napas,
* Tekanan darah tinggi (hipertensi), dan
* Sariawan (obat kumur).


Cara Pemakaian
Untuk obat yang diminum, gunakan 30-60 g akar atau 3-9 g buah, lalu rebus dan minum airnya

Untuk pemakaian luar, giling buah kacapiring segar sampai halus, lalu tambahkan putih telur atau Arak putih. Selanjutnya, tempelkan pada bagian tubuh yang sakit, seperti luka memar, keseleo, radang kulit (bisul, abses, borok, cacar ular/herpes zoster), luka bakar, tersiram air panas, dan sakit gigi. Pasta herba kacapiring yang digiling halus dan dicampur dengan terigu dan arak putih sangat efektif untuk pengobatan traima di tendon, ligament, sendi, dan otot. Di Vietnam, bunga kacapiring digunakan sebagai obat luar untuk mengatasi gangguan pada mata.

Efek Farmokogis dan Hasil Penelitian
Penelitian pada tikus dan kelinci membuktikan bahwa buah kacapiring berkhasiat kolagoga dan koleretik.

Ekstra etanol buah kacapiring menurunkan aktivitar spontan pada binatang yang mengindikasikan adanya efek sedative. Disamping itu, juga ditemukan khasiat antipiretik.

Air rebusan atau ekstrak etanol buah kacapiring memperlihatkan efek hipotensif pada binatang percobaan.

Rebusan buah kacapiring juga berkhasiat antibakteri dan pada percobaan in vitro menghambat aktifitas berbagai macam jamur kulit.

Catatan
Jangan mium rebusan buah kacapiring jika sedang menderita diare.

KUNJUNGI JUGA: